Mandiri Hentikan Sementara Kredit Baru Karyawan Freeport

(Sabtu, 25 Maret 2017) -

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menghentikan sementara pelayanan terhadap permohonan kredit baru karyawan PT Freeport Indonesia mengingat ketidakpastian di perusahaan tersebut berimbas ke pembayaran gaji karyawan.

 

Financial.id, Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menghentikan sementara pelayanan terhadap permohonan kredit baru karyawan PT Freeport Indonesia mengingat ketidakpastian di perusahaan tersebut berimbas ke pembayaran gaji karyawan.


 


Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rohan Nafas mengatakan, kendati bank tersebut menghentikan pelayanan kredit baru tersebut, itu tidak ada kaitannya langsung dengan PT Freeport melainkan hubungan Bank Mandiri selaku kreditur dengan karyawan Freeport sebagai individu.


 


"Untuk yang baru, di-hold sementara waktu sampai nanti dia selesai lagi ya oke. Itu kan adalah kami dengan para karyawan sebagai individu. Tidak ada kaitannya dengan perusahaan. Kalau ada yang mohon ke kita kredit kami tanya kerja di mana, di Freeport, berarti sumber pembayaran gaji, kalau bulan depan belum ada kepastian gaji nanti dulu ya pak," ujar Rohan saat ditemui di di Gedung Kementerian Ketenagakerjaan, Jakarta, Jumat.


 


Rohan menuturkan, perseroan sendiri sudah menyalurkan kredit sekitar Rp600 miliar kepada karyawan Freeport, namun ia tidak menyebut secara rinci jumlah nasabahnya. Jika plafon kredit berkisar antara Rp500 juta sampai Rp1 miliar, maka jumlah nasabahnya diperkirakan 1.000-2.000 nasabah.


 


Dikutip dari laman Kantor Berita Antara, sementara itu, terkait kredit bermasalah (non performing loan/NPL) dari penyaluran kredit ke karyawan Freeport, ia juga tidak menjawab secara tegas. Namun apabila ada, ia menganggap hal tersebut merupakan bagian dari risiko bisnis.


 


"Bahwa ada kejadian menyebabkan itu berhenti. Sumber penghasilan jadi macet itulah risiko bisnis," katanya.


 


Ia menambahkan, apabila nantinya persoalan Freeport sudah rampung dan pembayaran gaji kembali normal, Bank Mandiri akan membuka kembali permohonan kredit dari karyawan Freeport.


 


"Pokoknya kalau dia mulai digaji lagi, kita mulai lagi. Kita tidak ada kaitannya sama proses Freeport-nya, masalah apapun. Kita ke sana sebagai pelaku bisnis yang mencari pasar di karyawan," ujar Rohan.


 


Sebelumnya, Bank Pembangunan Daerah Papua (Bank Papua) sejak pertengahan Februari 2017 telah menghentikan sementara pelayanan perkreditan kepada karyawan kontraktor PT Freeport Indonesia. Kredit yang umum dilayani itu kredit konsumtif Bank Papua, mencakup kredit multi guna, KPR, dan kredit kendaraan bermotor.


 


Hal tersebut buntut dari perselisihan antara pemerintah dengan PT Freeport Indonesia menyangkut masa depan operasi pertambangannya di Tembagapura, Timika, Papua.*** (T/CH)


Sumber : -

COMMENTS
LEAVE A REPLY
Name *
Email *
Website
Comment